Mengenal Apa Itu B2B Fraud, Jenis, dan Cara Menghentikannya

B2B Fraud

B2B Fraud didefinisikan sebagai aktivitas penipuan yang menargetkan organisasi yang dilakukan oleh seseorang yang mewakili, atau mengaku mewakili, bisnis atau diaktifkan olehnya.

Menurut Capital One, sebesar 19% pertanyaan B2B baru yang dilakukan secara online terkait dengan percobaan penipuan, meskipun ini termasuk komunikasi penipuan yang sangat jelas seperti email penipuan. Dari sana, penipu atau cincin penipuan akan mencoba untuk menipu uang organisasi yang ditargetkan atau informasi yang sensitif dan berharga.

Pada kenyataannya, fraud dan B2B Fraud memiliki begitu banyak samaran sehingga tidak mungkin untuk memberikan daftar yang lengkap. Suatu hari, bahaya bisa menunggu di toko online palsu, atau pemasok baru bisa membuat skema triangulasi. Kemudian keesokan harinya, mungkin penipu telah membuat badan amal palsu yang menarik bisnis untuk donasi, atau perusahaan yang menyalahgunakan jalur kredit.

Mengapa B2B Fraud Kian Meningkat?

B2B Fraud
Sumber: Freepik

Masa-masa kesulitan ekonomi kemungkinan besar akan meningkatkan B2B Fraud yang berpura-pura sebagai pedagang yang sah untuk merampok atau menjebak konsumen dengan satu atau lain cara. Ini mudah diatur dan diskalakan, dan ada banyak persediaan karakter buruk yang mencari uang dengan cepat.

Penipu mendirikan perusahaan yang tampak sah pada awalnya, mengandalkan pemasok dan pinjaman bisnis untuk meningkatkan kredit mereka, beroperasi sebagai klien impian di saat kesulitan ekonomi, sampai mereka tidak melakukannya, dan penipuan terungkap, merugikan kreditur dan investor mereka.

Penting untuk dicatat bahwa fenomena ini tidak hanya dipimpin oleh penjahat karir, karena nyatanya banyak bisnis jujur ​​yang mungkin berubah menjadi operasi penipuan dengan harapan bertahan dari masa sulit oleh praktik ilegal. 

Baca juga: Pentingnya Menerapkan Fraud Prevention pada Bisnis Anda

Jenis-Jenis B2B Fraud

Karena hanya mendeskripsikan penghasut dan target daripada metodologi spesifik, penipuan bisnis ke bisnis dapat terlihat seperti banyak hal yang berbeda. Serangan ini bisa dikategorikan berdasarkan jenis bisnis yang diklaimnya, dan durasi skemanya.

  • Penipuan pedagang: Pedagang scam dapat menargetkan bisnis atau konsumen. Praktisnya, penipuan pedagang melibatkan seseorang yang mendirikan toko sebagai pedagang dan kemudian menipu targetnya. Mereka bisa memperoleh akun pedagang di pasar online atau mendaftar ke pemroses pembayaran. Idenya adalah bahwa mereka ingin dapat memproses pembayaran dengan cara yang tampaknya sah tetapi menjual produk penipuan atau tidak pernah mengirim. Penipuan pedagang menjadi perhatian khusus untuk mengakuisisi bank, pemroses pembayaran, dan fintech lainnya.
  • Penipuan triangulasi: Jenis penipuan pedagang khusus, skema ini melihat penipu menyamar sebagai pemilik toko yang sah, menjual barang yang sebenarnya tidak mereka miliki. Mereka kemudian memesan barang dari toko yang sah, menggunakan kartu curian, lalu mengirimkannya ke pembeli asli. Sehingga akibatnya, penipu telah memperoleh sejumlah uang bersih dan toko yang sah sering menghadapi tolak bayar ketika pemilik kartu yang dicuri mengetahui pembelian yang tidak sah. Skema semacam ini tentu saja dapat menipu organisasi maupun konsumen.
  • Penipuan perusahaan jangka pendek: Ini mengacu pada semua penipuan bisnis yang terjadi dalam jangka pendek, atau dengan kata lain skema cepat-untuk-menghasut yang dapat membuat penipu menghilang dengan dana yang dicuri dalam beberapa minggu.
  • Penipuan perusahaan jangka panjang: Penipuan perusahaan jangka panjang bergantung pada kredit pemasok. Bisnis penipuan membangun kepercayaan selama berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun, agar dapat menipu target lebih banyak dana dalam jangka panjang. Sebagai bagian dari ini, mereka mungkin akan melakukan penjualan palsu, melakukan carding dengan kartu kredit curian, atau dengan sengaja memenuhi beberapa pesanan yang sah, untuk memungkinkan skema berskala lebih besar dalam jangka panjang.
  • Pencucian transaksi: Ini adalah saat pedagang penipu menggunakan layanan pedagang yang tampaknya sah untuk menyelesaikan transaksi. Singkatnya, yang terakhir bertindak sebagai kedok sehingga pembayaran tampaknya untuk barang yang sah dan sah, padahal kenyataannya tidak. 
  • Penipuan habis-habisan: Penipu membuat akun pedagang yang seolah-olah sah dengan bank atau bahkan pasar, mencoba sebanyak mungkin penipuan atau transaksi penipuan, dan kemudian meninggalkannya begitu saja saat ketahuan. 

Cara Menghentikan B2B Fraud

B2B Fraud
Sumber: Freepik

Melindungi bisnis Anda agar tidak menjadi target B2B Fraud adalah pendekatan multi-cabang yang melibatkan alat spesialis, pelatihan kesadaran karyawan, dan prosedur yang jelas.

  • Semuanya dimulai dengan meningkatkan kesadaran di antara para pemimpin bisnis. Lanskap keuangan yang selalu online menawarkan banyak peluang bagi penipu. Sampai mereka yang bertanggung jawab atas perusahaan menyadari bahwa tidak ada perusahaan yang aman dari penipuan B2B, terutama di masa ekonomi yang sulit, bisnis Anda adalah sasaran empuk.
  • Dari situ, manajemen risiko dan prosedur pemantauan risiko perlu diperluas untuk mengatasi jenis risiko ini. Tumpukan Anda harus menyertakan solusi yang memberikan informasi kepada klien, pemasok, dan rekanan, bukan hanya pelanggan.
  • Bagian dari intel ini adalah solusi ketahui bisnis Anda (KYB), yang berupaya memverifikasi bisnis yang bisa secara otomatis atau manual. Verifikasi dan pemeriksaan latar belakang pada kontak bisnis juga berguna.
  • Alur kerja tertentu dapat menggunakan jenis alat pencegahan penipuan tradisional yang lebih mudah beradaptasi, karena teknik dan indikator penipuan B2B sering tumpang tindih dengan jenis penipuan yang lebih tradisional, misalnya penggunaan nomor kartu kredit curian.

Baca juga: 5 Ancaman yang Muncul dari Identity Fraud, Simak di Sini!

Pastikan Anda menerapkan fitur Business Verification dari Verihubs pada bisnis atau perusahaan Anda. Dengan fitur ini, dijamin Anda bisa menghindari risiko bisnis dengan mengenali rekan bisnis Anda.

Business Verification dari Verihubs akan melakukan proses background checking Perusahaan secara komprehensif. Itu artinya, Anda bisa mengurangi adanya kerjasama dengan bisnis atau mitra yang berisiko di Indonesia melalui informasi akurat dan juga terpercaya.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak mengenai fitur ini, Anda bisa langsung menghubungi kontak layanan Verihubs sekarang.

Artikel Terbaru Kami

ikd digital

Apa Itu IKD Digital? Verifikasi Identitas dengan Mudah!

pemasaran digital

Pemasaran Digital (Digital Marketing): Strategi dan Jenisnya

absensi digital sekolah

Studi Kasus: 4 Peranan Absensi Digital Sekolah dan Contohnya