Strategi Anti Fraud yang Diterapkan di Industri Perbankan

anti fraud perbankan

Tahukah Anda, bahwa sebagian besar penipuan perbankan terjadi secara online? Diperkirakan, ada 93% penipuan terkait perbankan terjadi secara online, menurut Financial Crime Report Q2 2021. Oleh karena itu, setiap organisasi keuangan harus berjuang menerapkan strategi anti fraud perbankan, sambil tetap mempertahankan keunggulan utama dari digital, yaitu pengalaman pelanggan yang mulus dan nyaman.

Dalam artikel ini, Anda akan mengetahui cara-cara efektif untuk mendeteksi dan strategi anti fraud perbankan digital tanpa menimbulkan friksi atau false positive. Simak baik-baik ulasan di bawah ini sampai akhir!

Apa itu Anti Fraud Perbankan?

Anti fraud perbankan adalah serangkaian teknik dan proses yang dirancang secara khusus untuk mengurangi risiko. Lembaga keuangan merupakan beberapa perusahaan yang paling menjadi sasaran penipu, karena akses langsung mereka ke dana dan kemampuan mereka untuk mentransfernya.

Dengan demikian, bank dan lembaga keuangan lainnya harus punya inovasi solusi deteksi dan pencegahan penipuan yang kuat untuk melindungi aset, sistem, dan pelanggan mereka.

Sebenarnya, deteksi penipuan berfokus pada mengidentifikasi upaya penipu, sementara pencegahan penipuan adalah tentang mencegahnya. Keduanya secara praktis dapat dipertukarkan dalam kenyataan, karena strategi ini juga berjalan beriringan.

Tantangan Fraud Terbesar Bagi Bank

anti fraud perbankan
Sumber: Freepik

Tantangan penipuan bank sebagian besar termasuk dalam tiga kategori, di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Orientasi Pelanggan

Bagian dari menambah pelanggan baru, onboarding digital berisiko bagi bank, karena peraturan seperti KYC (Know Your Customer) dan AML (Anti Money Laundering). Ini adalah persyaratan hukum untuk mengonfirmasi identitas pengguna dan juga memastikan bahwa mereka tidak akan melakukan kejahatan keuangan.

Penipu akan menggunakan ID palsu atau sintetis untuk mengelabui proses dan membuka rekening bank. Mengonfirmasi ID itu mahal, dengan biaya yang meningkat menjadi $35,2 miliar pada tahun 2020. Hal ini juga sangat sulit bagi neobank dan bank penantang, yang perlu mendapatkan pelanggan baru secepat mungkin dengan gesekan sesedikit mungkin.

2. Pencegahan Penipuan Kartu Kredit

Pihak bank harus mengetahui kapan terjadi transaksi atau penarikan yang mencurigakan. Cukup sulit menemukan pola karena mereka memiliki akses terbatas ke titik data, hanya melihat mata uang, jumlah, kategori, dan nama pedagang.

Jika mereka mencoba untuk memblokir pembayaran penipuan berdasarkan parameter ini, maka mereka dapat menciptakan tingkat positif palsu yang tinggi, yang membuat frustasi pemegang kartu yang baik. Ada juga persyaratan hukum seperti Strong Customer Authentication (SCA), dan memastikan sumber dananya sah.

3. Perlindungan Akun

Pengambilalihan akun terjadi pada saat penipu memperoleh detail login pengguna yang sah. Mereka akan menggunakan akun tersebut sebagai milik mereka, yang memiliki konsekuensi buruk bagi hubungan bank dengan pelanggan, dan memungkinkan beberapa jenis penipuan dan kejahatan lainnya.

Inilah sebabnya, perbankan harus melakukan apa saja untuk melindungi akun penggunanya.

Kemudian masalah yang lebih luas, tentu saja, penipuan itu adaptif. Itu artinya, penipu akan segera mengetahui ketika tindakan mereka diblokir, dan mencoba teknik lainnya. Dengan demikian, solusi seperti perangkat lunak AML dan alat KYC harus serba guna dan juga efisien.

Baca juga: Pentingnya Menerapkan Fraud Prevention pada Bisnis Anda

Strategi Anti Fraud Perbankan Digital

anti fraud perbankan
Sumber: Freepik

Sementara penipu semakin pintar dengan teknik mereka, pihak perbankan harus mengetahui beberapa strategi anti fraud di bawah ini:

1. Perhatikan Penipuan Internal

Jika Anda harus memerangi penipuan secara efektif, maka mulailah dengan menyaring dan mengaudit karyawan perusahaan Anda. Beberapa karyawan Anda yang dianggap “terpercaya” mungkin menjual detail akun pelanggan d dark website. Anda harus menganggap ini adalah hal serius, karena penelitian Microsoft menunjukkan bahwa kelompok seperti LAPSUS$, tim penjahat dunia maya yang berkembang, semakin mendapatkan akses ke organisasi target melalui karyawan yang direkrut dengan imbalan uang.

Dengan penelitian yang dipublikasikan di Clari5 menunjukkan bahwa 70% penipuan perbankan berhasil karena orang dalam, semakin jelas bahwa pemantauan penipuan internal harus menjadi prioritas utama.

2. Edukasi Pelanggan Anda

Membuat pelanggan sadar akan risiko yang mereka hadapi, apa yang harus diwaspadai, dan tips bertransaksi yang aman menjadi cara yang pasti untuk mengurangi risiko penipuan. Terlebih lagi, strategi ini membuat nasabah Anda semakin percaya dengan bank Anda.

Jika Anda berupaya untuk mengedukasi pelanggan, pastikan Anda mengirimkan siaran pers. Media populer dapat menangkap berita, menghasilkan publisitas gratis, lebih banyak kesadaran, dan kepercayaan untuk bank digital Anda.

3. Pantau Transaksi

Dalam konteks tertentu, pemantauan transaksi untuk mencegah pencucian uang dan pendanaan terorisme merupakan persyaratan, termasuk melaporkan aktivitas mencurigakan ketika ada sesuatu yang tidak beres.

Namun, mengawasi bagaimana pelanggan menggunakan situs website atau lembaga tradisional dapat sangat bermanfaat tidak hanya untuk menghindari denda dan kepatuhan, tetapi juga untuk mendeteksi dan menyelidiki potensi kasus penipuan.

4. Gunakan Alat Pengayaan Data Real-Time

Sesuai dengan namanya, pengayaan data real-time meningkatkan data KYC pelanggan dengan kumpulan data tambahan yang diperoleh dari berbagai sumber seperti database sumber terbuka, layanan digital, dan jejaring sosial.

Hal ini sangat membantu dalam deteksi penipuan karena memberi Anda informasi tambahan untuk membuat keputusan risiko yang lebih tepat. Selain itu, ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan gambaran yang lebih besar tentang pengguna Anda tanpa meminta mereka mengirimkan detail.

Kemudian hasilnya, Anda dapat melawan penipuan tanpa mengorbankan pengalaman pelanggan tanpa gesekan. Anda bahkan dapat menggunakan sinyal digital alternatif ini untuk penilaian kredit dan penjaminan emisi, karena mereka dapat bertindak sebagai jangkar kepercayaan untuk menandai pengguna yang buruk (serta pelanggan bernilai tinggi).

5. Pembelajaran Mesin

Meskipun penipu dapat mencoba memasukkan informasi palsu selama proses verifikasi KYC, namun algoritma pembelajaran mesin dan penilaian risiko yang kuat dapat membantu menangkap mereka.

6. Gunakan Sistem Biometrik

Verifikasi identitas dengan sistem biometrik menjadi alat penting sebagai strategi anti fraud perbankan, sekaligus sangat disukai oleh pelanggan untuk kenyamanan dan ketenangan pikiran.

Baca juga: 5 Strategi Anti Fraud dengan Sistem Biometric Verification

Verihubs punya teknologi verifikasi yang benar-benar fleksibel dan mudah disesuaikan, sehingga dapat mengakomodir berbagai keperluan bisnis Anda. Biometric Verification yang tersedia sebagai salah satu produk unggulan dari Verihubs akan membantu Anda untuk memindai wajah dan mendeteksi ekspresi dari wajah user.

Biometric Verification dari Verihubs terdiri dari Face Recognition dan Liveness Detection yang masing-masing punya keunggulan. Silakan pelajari lebih lanjut tentang bagaimana sistem biometrik dapat melindungi bisnis atau perusahaan Anda dari fraud, langsung saja klik di sini!

Artikel Terbaru Kami

biometrik inklusif

Biometrik Inklusif: Memperkuat Keamanan Industri Keuangan

Mengenal Apa Itu CFT dalam Melawan Pendanaan Terorisme

modus penipuan terbaru

Waspada! 5 Modus Penipuan Terbaru Salah Satunya dari WA!